http://www.ministrywatch.com/App_Themes/Gifs/star.gif

Pages

Subscribe Twitter Facebook

Senin, 05 Maret 2012

Bukan Masa Kecil Kurang Bahagia. Tapiiii...

Awa dan Aku

Jangan bilang kalian nggak pernah bermain sama keponakan, adik kandung, adik sepupu (sama nggak sih sama keponakan?), anak tetangga atau siapa ajalah, pokoknya yang lebih muda umurnya sama kalian. Heem... kalo ada yang ngaku "Aduh, aku belum pernah, nggak pernah malah!", ke laut aja deh sono.


Jangan pernah membayangkan bermain sama mereka itu membosankan. Justru, bermain sama mereka itu, kita akan menemukan suatu kepuasan tersendiri. Suatu keasyikan yang nggak bisa ditukar dengan duit berapapun. Serius? Kalo semilyar? Euh... kalimat di atas rela aku cabut deh kalo segitu (ternyata aku matre). 


Tapi jangan pernah sangka juga, bermain sama mereka itu capek. Apalagi kalo kita dalam kondisi terpaksa, dipaksa, atau apalah istilahnya pokoknya bukan dari dalam hati kita sendiri gitu. Sebagai contoh nih : lihat foto di atas. Itu aku dan anaknya tanteku. Namanya Nasywa, tapi cukup panggil dia Awa. Dia itu lucu lho, walaupun bentuknya kayak bola gitu. Serius. Pernah nih dia ngambek gara-gara masalah sepele. Nama. Biasanya NASYWA itu kan nama cewek, jadi ceritanya Awa itu ke puskesmas. Entah periksa apa, gigi atau apalah. Pas giliran namanya dipanggil oleh ibu-ibu yang jaga "Mbak Nasywa!" (dengan keras dan jelas, padahal di situ banyak orang). Mendengar 'pelecehan' itu, si Awa langsung ngambek nggak mau dipriksa "Aku kan cowok!" protesnya. Tapi untung aja, dia itu gampang banget disogok. Kasih es krim paling murah pun, Awa langsung sumringah. Tapi mudah-mudahan deh kalo gede besok, kebiasaan 'gampang disogok' itu bakal ilang nggak bersisa. Bahaya.


Kemarin Sabtu, Awa maen ke rumah dan dengan gampang ditebak, Awa pasti akan menyiksaku dengan segala permainannya. Awa kan tahu kalo Sabtu aku libur, jadi dia dengan bebas mengajakku berpetualang. Oke deh, mungkin terlalu hiperbolis ya kalo berpetualang. Kesimpulannya, Awa itu suka banget nyiksa Kakaknya ini.


Contoh : 

- Kemarin Sabtu aku maen bola sama dia. Bayangkan, aku dipaksa menendang bola sampai menjebol gawangnya. Kalo nggak masuk, aku dipaksa terus menendang bola. Oh iya, Awa itu kelas 2 SD. Masih anak-anak kan? Di mataku sih, entah di mata kalian. Kalo udah gol, gantian aku yang jadi kiper. Males banget kan? Rumahku pinggir jalan, jadi kalo ada orang lewat pasti mereka bakal berpikir "Ih... kurang kerjaan ya, Mbak?". Hasilnya : Kaki, telapak tangan, dan tulang keringku sakit kena hantaman bola. Itu kan bukan keahlianku, Wa. Mbok ngertiin. Tapi lepas dari itu semua, aku seneng kok dan merasa terhibur.

-  Aku sering dipaksa sepedaan. Lihat disini

- Dipaksa tanding badminton sama Awa. Bagus sih, aku memang jarang olahraga, jadi itung-itung buat menunaikan ibadah. Olahraga termasuk ibadah bukan sih?

- Dipaksa jawab tebak-tebakan. Nggak mutu banget, saking nggak mutunya aku sampai lupa tebak-tebakkan apa aja! Tapi kayaknya aku inget satu deh. "Mbak, tebak, wit (pohon) apa yang gedeeee banget?" Aku jawab. Beringin? Kelapa? Mangga? Salah semua. Awa dengan entengnya bilang "Wetanku!" Wetan (timur), jadi jawabannya adalah AKU yang duduk di wetannya (timurnya). Siakul, kan. Aku di bilang gede banget. Huu... mengikis pedeku aja nih tuyul.


- Dipaksa mendengar ceritanya. Ex : Awa ketua kelas dari kelas 1 s.d 2. Dan Awa pernah nggak mau diangkat ketua karena, Awa pernah dikatain sama temannya, "Huu... dasar ketua kelas bosok-an (busuk)!" Tuh, anak kecil jaman sekarang emang punya stok kosakata yang ampun-ampunan, yah! Entah apa motifnya, temannya itu ngatain Awa kayak gitu. Aku nggak begitu tahu dunia anak, jadi aku cuma bisa angkat alis aja ketika Awa curhat kayak gitu. Aneh, kan, aku. Ngakunya suka nulis, tapi menghibur anak kecil aja nggak bisa. Payah nggak sih aku?


- Dipaksa adu pingsut (pada tahu pingut nggak). Sampai bosan setengah mati. Walaupun cuma kayak gini, bisa bikin capek juga lho dan bete. Buktiin aja sendiri.


- Naah... ini adalah permainan yang aku sendiri nggak tahu siapa yang memulai. Yang pasti permainan yang satu ini benar-benar permainan orang abnormal. Siapa yang paling betah nahan nggak ketawa ketika kita saling memandang satu sama lain. Jadi, aku natap matanya, begitu juga sebaliknya. Siapa yang ketawa duluan, harus rela digelitikin sepuasnya oleh yang menang. Tapi di sini aku sering kalah. Siapa coba yang nggak ketawa lihat mukanya yang kayak bola kasti gitu. Bulet let let. 


- Dipaksa main, dulu-duluan megang barang atau orang atau apapun. Yang kalah dicubit. Asyik sih, tapi kalo dulu-duluan megang orang yang nggak dikenal kan, cengo'. Pernah ketika lagi beli bakso, kita melakukan permainan itu. "Mbak, dulu-duluan pegang orang itu (yang jual bakso)!" Dia udah ngibrit megang pinggangnya yang jual. Lha AKU??? Masa iya sih ikut megang juga. Abang tukang bakso sih nyante dipegang anak kecil, lah kalo aku yang megang, bisa-bisa abangnya minta tambah. Mending minta tambah dicolek, kalo malah ngarani "Mbak, megangnya yang sebelah sini dong (pantat)!" Minta digebuk orang seindonesia nih abangnya. Oke, oke, kayaknya imajinasiku deh yang terlalu berlebihan.


Cukup deh. Pemainan paksanya. Semua memang menyenangkan dan ada kepuasan tersendiri. Kadang mereka itu memang membosankan, tapi coba deh jalani dengan ikhlas walaupun awalnya TERPAKSA, yakin deh kalain bakalan menikmatinya.


Tapi kalau aku lagi bener-bener nggak in the mood berhaha-hihi ketika Awa datang, itu juga masalah gampang kok. Nyalain aja notebook-ku, aku punya stok film banyak, gantian aku yang paksa Awa buat nonton. Aku selalu tahu film apa aja yang menarik buat Awa. Karate Kid, oke. Batman, sip. Balap dari Initial D sampai Fast 1-5, okee (tapi khusus yang ini kayaknya aku udah sedikit andil dalam merusak otaknya deh, kalian tahu kan apa maksudku?). Tapi kadang aku cuplik-cuplik aja kalo ada adegan yang... euh... gitu deh!


Udah ah! Bagaimana dengan kalian?
54L4m H4N64t d4RQuuWWhh :)

19 comments

he..he..seru sekali ya, bermain dengan anak anak emang sangat mengesankan...salam kenal.

5 Maret 2012 15.15

ihh,lucu ya ponakannya mbak,,,
iya sih,klo main sama anak kecil bawaannya capek banget tp itu mengasikkan...

lam kenal juga mbak^^
follow sukses

5 Maret 2012 15.47

Permisi, cuman mau share aja nih. ada info lomba bikin artikel. Hadiahnya lumayan ada 2 buah printer laser jet dan voucher. Caranya tinggal like fanpage >> http://www.facebook.com/anugrahpratamacom. Dan ikuti Contest menulis artikelnya.
Terima kasih

5 Maret 2012 16.03

haaaha...ngakak baca pas dipanggil "mbak nasywa"

awa cakep euuuyyy...salam dr radial yaaa

5 Maret 2012 16.12

wahaa,,
seneng main sama anak kecil ya?

aku sih emang mainnya sama anak kecil mulu kalo dirumah. gak ada yang sepantaran. uhmm, seneng gak ya? hehe

5 Maret 2012 16.28

asik ya, boelh ikutan nonton film ga ???

5 Maret 2012 18.53

yah namanya anak kecil kan perlu perhatian yg ekstra...
:)

5 Maret 2012 21.14

kadang kita melihat tingkah mereka lucu. Tapi kita dulu juga kayak mereka haha. Jadi inget masa lalu :D betapa saya telah menyusahkan anak2 tetangga saya yg lebih besar dulu

6 Maret 2012 05.01

Salam perkenalan pada kunjungan perdana kami.

Sukses selalu
Salam.

6 Maret 2012 15.23

@Media Bisnis dan Pariwisata Tentu sangat menyenangkan. salam kenal juga :)

6 Maret 2012 15.24

@Atma Muthmainna Lucu sih tapi agak bandel hehe. Terima kasih sudah follow balik

6 Maret 2012 15.24

@chartini Terima kasih infonya :)

6 Maret 2012 15.25

@mimi RaDiAl Salam kembali Radial :)

6 Maret 2012 15.26

@jjangnisa Pasti seneng tapi capek kan? Hehe

6 Maret 2012 15.26

@Stupid monkey Boleh Oom, sini sini! Haha Oom, berani banget manggil Oom

6 Maret 2012 15.27

@Dihas Enrico Iya sih dan tentunya ekstra capeknyaaa

6 Maret 2012 15.28

@Ganendris Mungkin masa anak2 kita malah bisa lebih menyebalkan :)

6 Maret 2012 15.28

@Masatours Anwarsejati Terima kasih telah berkunjung

salam sukses

26 Februari 2013 13.11

hahah, ceritanya sangat menarik ni bro. mantap

Posting Komentar

 
Powered by Blogger