http://www.ministrywatch.com/App_Themes/Gifs/star.gif

Pages

Subscribe Twitter Facebook

Jumat, 09 Maret 2012

Telak! Ke Ulu Hati

Setelah membaca tulisan yang ini, tidak heran Mbak Monda mengaku tergugah karena memang yah… cerita ini memang membuat saya merinding. Tunggu! Cerita? Ini bukan sebuah cerita, ini adalah sebuah kenyataan hidup yang mungkin kalau disebut dengan CERITA, akan terkesan hanya sebuah fiktif belaka. 

Keagungan Allah memang tidak terperikan. Allah selalu memberikan yang terbaik untuk umat-Nya yang senantiasa selalu ingat kepada-Nya. Bahkan bagi umat-Nya yang tidak selalu ingat kepada-Nya pun, Allah selalu hepi memberi nikmat. Betapa baiknya. 

Tentang bapak itu. Beliau selalu menyempatkan diri untuk mengirimkan rasa syukurnya di masjid. Dan saya bisa merasakan, shalat di masjid itu menurut beliau adalah suatu kewajiban. Tidak peduli dengan kondisi kesehatannya. Ibadah yang utama. Sungguh mulia hati beliau. Karena beliau yakin, Allah akan membantu dengan cara ajaib-Nya. Dan terbukti, setiap detik waktu shalat tiba, malaikat datang menjemput dan bersama-sama melangkah menuju masjid. Raga boleh di rumah, tapi jiwa tetap di masjid. 

Dengan membaca kenyataan itu, saya sebagai salah satu umat-Nya, bisa mengambil pelajaran dari sini. Bahwa Allah itu ada. Benar-benar ada. Dan seharusnya saya juga bisa lebih mengakrabkan diri kepada Allah. Saya ada karena Allah. Saya bernapas karena Allah. Saya berkedip karena Allah. Bahkan hal kecil seperti mampu menggeser benda kecil pun, itu karena Allah. Tapi jujur, selama ini saya belum menumpahkan sepenuhnya rasa syukur saya akan hal-hal itu. 

Saya merasa kecil dan hina. Sungguh. Kenikmatan yang saya dapat, seringkali saya abaikan siapa pemberi nikmat itu. Saya terlampau egois. Saya akui, keegoisan saya seringkali mengendalikan saya dan mengalahkan akal sehat saya. Tidak malu saya mengakuinya, karena memang begitulah kenyataannya. Tapi, bukankah manusia itu ada sisi negatifnya? Saya menghibur diri sendiri, mungkin sisi negatif saya baru menang menyerang sisi positif saya, karena mungkin saya terlalu terlena. Tapi, apakah saya akan tetap membiarkan sisi negatif saya bersorak menang? Tidak.

Uraian mbak Monda, benar-benar menohok ulu hati saya. Sosok Bapak yang menjadi sorotan utama kisah nyata di atas, mengingatkan saya bahwa sebelum saya tidak mampu bergerak lagi, adalah suatu kewajiban bagi saya untuk memohon maaf kepada-Nya. Terima kasih mbak Monda telah berbagi kisah ini. Sungguh inspiratif.


“Tulisan ini diikutkan  pada  Giveaway Pertama di Kisahku bersama Kakakin

46 comments

9 Maret 2012 13.15

waaaahhh cerita yang sangat bagus sekali ini sobat,,,,,,,

Nice share and happy blogging sobat

9 Maret 2012 13.18

semoga dengan belajar dari pengalaman orang lain itu semakin mebuat kita lebih bisa bertambah syukur kepada Allah SWT lagi.. aamiin

9 Maret 2012 13.37

sama mbak aku jg gtu,msih blum sempurna di mata ALLAH sekarang baru mulai sholat lg itupun jarang :(

9 Maret 2012 13.50

ayoo kita memperbaiki diri selagi masih diberi kesempatan, mengejar kebutuhan duniawi terus ngga akan pernah merasa cukup, terus kalau tunggu ada waktu kosong kapan dong urusan akhiratnya dipenuhi? *sotoy, sok bijak :p*

9 Maret 2012 14.22

Klo menurut saya si neng ya, klo ad bpak bpak k masjid itu wajar. Tpi kalo ad ank muda sering k masjid, itu luar biasa. Bukankah alloh suka orng yg btobt, dan lbh suka dgn remaja yg btobt. Knp? Krn remaja tempatnya dosa, dan itu tugas kita

9 Maret 2012 14.24

cerita nya bikin merinding
banget-banget-banget inspiratif
=}

9 Maret 2012 14.28

@Falah Mulyana Terima kasih. Pelajaran buat kita semua. Happy blogging too :)

9 Maret 2012 14.29

@choirul Amin. Tujuan Mbak Monda berbagi kisah itu, agar kita bisa lebih bersyukur atas nikmat yang kita dapat :)

9 Maret 2012 14.30

@system of blog Ternyata bukan hanya aku. Udah dzuhur beluuuum??? :)

9 Maret 2012 14.50

setuju, kenikmatan kadang membuat kita lupa pada sang Maha kuasa...

9 Maret 2012 14.59

semoga kita tdk tergolong org2 yg lupa akan Tuhannya ya dek....nice post n gudlak the contess.
mimi belum ikutan nih :D

9 Maret 2012 16.35

cerita yang menohok dan menggugah, berkaca dan belajar dari pengalaman orang lain itu memang baik

9 Maret 2012 17.56

Assalamualaikum Bismillah Alhamdulillah | Sungguh sya lagsung ingat dosa2 sya mbak. Kunjungi balik ya on http://the7bloggers.blogspot.com/

9 Maret 2012 19.55

numpang nyimak aja..ah

9 Maret 2012 21.28

sebuah artikel yang layak untuk direnungkan... pengingat ditengah kesibukan mengejar duniawi... terkadang memang kita lupa akan Hablumminallah... Berhubungan dengan Allah.... Yuk lakukan improvisasi dan perbanyak bersyukur yuuk...

thanks for share sista! sukses untuk Giveawaynya yaa... :)

10 Maret 2012 09.20

Iya ya, hebat. Udah tua tetep kuat :(
Huhuhu~

10 Maret 2012 12.54

Nice posting sob. Kunjung balik ya.

10 Maret 2012 19.31

dengan mengenal diri kita,, kita akan mengenal alam semesta yang lalu kita akan mengenal Tuhan kita :)

10 Maret 2012 21.32

wish you luck yaa sayank :D

follow me yaah :D
jangan lupa berkunjung yaa.. hehhee

10 Maret 2012 22.31

jangan merasa terhina. . . Allah pun menciptakan manusia dengan sempurna. . . .

manusiawi lah. . . tapi harus ada perubahan. . . semangat wur. ..

10 Maret 2012 23.16

Sesuai dengan dalilnya bahwa iman itu anak turun, semoga kita semua dapat selalu istiqomah untuk selalu berlajar.

Sukses selalu
Salam
Ejawantah's Blog

11 Maret 2012 00.14

Ane jadi malu, karna ane yg masih muda dan sehat malah males ke mesjid! Huhuhu

sukses buat GA-nya, mbak...

11 Maret 2012 07.54

Kalau mau menghitung nikmat yang kita dapat, rasanya seberapa besarpun rasa syukur yang kita haturkan, tak akan sebanding dengan nikmat yang kita terima selama ini :)

Hweee.. ikutan kontes. Good luck yaaa :D

11 Maret 2012 11.10

Merinding saya membaca kisah itu, pemuda itu kemungkinan besar adalah malaikat pencabut nyawa. thanks sob karena sudah memberikan link untuk sebuah kisah nyata yg sangat inspiratif :) jika ada waktu silakan berkunjung ke blog baru saya :D

11 Maret 2012 23.41

Ibu juri datang... :)
Banyak kisah2 inspiratif yang pernah kita dengar ya...
Semoga semakin mempertebal keimanan kita ya :)

12 Maret 2012 11.56

@Tiesa Dasar Tiesa sotooooy abis deh hehe

Tapi, setuju deh sama kamu :)

12 Maret 2012 11.58

@Drieant Wajar2 saja sih mas, mau itu bapak2 atau anak muda. Tapi bapak itu selalu rutin dari dulu sampai ajal menjemput. Nilai lebihnya itu terletak di situ. Patut untuk dicontoh :)

12 Maret 2012 11.59

@-ka Iya, kisah itu benar2 menunjukkan kebesaran Allah

12 Maret 2012 12.00

@iwan Bukan KADANG lagi mas, tapi SERING, hehe

12 Maret 2012 12.01

@mimi RaDiAl Amin Mimi, makasih ya. Sekarang udah ikut belum, Mi? Tar ah tengok punya Mimi

12 Maret 2012 12.02

@Teguh Budi Tapi tentunya pengalaman yang baik-baik, kan, Mas hehe
Terima kasih :)

12 Maret 2012 12.04

@The 7Bloggers Wa'alaikum salam.
Oke, meluncur sekarang.

12 Maret 2012 12.04

@cik awi Silakan :)

12 Maret 2012 12.06

@alaika abdullah Iya, Mbak. Sebuah kisah yang bagus sekali. Makasih, ya, Mbak!

12 Maret 2012 12.07

@Tebak Ini Siapa Kita gitu nggak ya besok? Hehe

12 Maret 2012 12.07

@Yuyud Okeee, meluncur sekarang

12 Maret 2012 12.08

@Angga Sbastian Iya, sebuah proses, tingkatan demi tingkatan :)

12 Maret 2012 12.09

@cah_kesesi_ayutea makasih, tunggu kedatanganku :)

12 Maret 2012 12.10

@Susu Segar Sip, semangat juga buat kamu, :)

12 Maret 2012 12.10

@Indra Kusuma Amin. Salam sukses

12 Maret 2012 12.11

@eksak Syukur deh masih bisa malu hahaha
Sip, makasih, yaaa :)

12 Maret 2012 12.14

@armae Iya, Mae. Nimat yang kita dapat itu tak bisa dihitung dengan apapun juga. Hasilnya tak terhingga.

Thanks ya, Mae. Tujuan utama ikut GA ini bukan menangnya, tapi justru artikelnya yang menurutku patut disebarluaskan. :)
Makasih, Mae!

12 Maret 2012 12.15

@Aplikasi Kesehatan Iya, malaikat yang menjemput bapak itu.
Oke, tunggu kedatanganku :)

12 Maret 2012 12.16

@kakaakin Silakan dinilai ibu juri :)
Iya, Mbak! Semoga kita lebih beristiqomah

12 Maret 2012 16.36

banyak pelajaran yang didapat setelah membacanya =)

22 Maret 2012 10.01

@...Uzay Gingsull... Iya banyak sekali, Zay :)

Posting Komentar

 
Powered by Blogger