http://www.ministrywatch.com/App_Themes/Gifs/star.gif

Pages

Subscribe Twitter Facebook

Selasa, 05 Juni 2012

Biasakanlah berkata...



Walaupun saya orang Jogja, tapi saya nggak yakin lho kalau orang Jogja itu ramah-ramah. Pernah mendengar kabar atau selentingan, “Orang Jogja itu ramah-ramah sekali, lho!” atau “Oh, orang Jogja toh, pantes alus!”. Pernahkah?

Dulu saya percaya, dan pernah juga cerita di blog ini tapi entah di postingan yang mana bahwa orang Jogja itu ramah-ramah. Tapi anggapan atau penilaian saya itu terpatahkan seketika karena suatu hal kecil. Serius. Hal kecil yang berdampak sangat besar sekali.

Sebagai contoh kecil saja, apa susahnya sih mengucapkan ‘terima kasih’? Kata temen, saya itu termasuk orang yang mudah sekali mengatakan 'terima kasih'. Yah, kok aneh gitu, lha kan memang harus begitu, kan? Temen saya saja yang super aneh. Ketika saya dan temen ambil motor di parkiran, saya mengucapkan terima kasih ke tukang parkirnya karena sudah mempermudah saya mengambil motor yang nyelempit di antara motor-motor yang lain. Temen saya nyeletuk, "Ramah banget!". Tuh kan aneh. 

Dan juga ketika saya jalan-jalan ke Malioboro, telinga saya sudah akrab dengan tawaran para tukang becak, "Mbak, becak, Mbak. Ke alun-alun?", saya senyum sambil berkata, "Mboten, Pak. Nuwun!" ("Nggak, Pak, terima kasih!"). Tapi banyak juga yang hanya menganggapnya angin lalu. Kenapa harus begitu?

Yuk mulai sekarang kita mengakrabkan diri untuk berkata Terima Kasih. Kepada Pak Satpam yang membukakan pintu ketika kita ke bank, kepada pramusaji yang melayani kita ketika makan (biasanya di resto), kepada pegawai pom bensin, kepada SPG yang melayani kita ketika membeli barang di toko, Mbak/Mas kasir dimanapun.

Ambil kesimpulan aja, mereka bekerja dan pekerjaan mereka memang seperti itu. Bukankah mereka begitu mempermudah kita? Maksudnya, mereka melayani kita. Benar sih mereka itu dibayar, tapi nggak salah juga, kan, kalo kita memberinya bonus senyum dan kata Terima Kasih. Jangan jadi orang judeslah.

Sip dah nek  gitu. Oh iya, kemarin aku dapet e-mail dari Ca Ya, katanya aku salah satu peserta beruntung gitu. Dapet hadiah spesial euy. Bukan karena ceritaku sih, tapi karena undian aja. Tapi tetap, kan, bikin aku hepi banget. Hoki nggak akan kemana. Makasih ya, Ca Ya :)

Salam
Wury ^_^

51 comments

5 Juni 2012 09.46

terima kasih sudah berbagi wury :)

5 Juni 2012 09.50

Kok aku gak dapet email dari Ca Ya, yaaa? Hiks, kalah deh :(

terima kasssiiihh...... budaya terima kasih itu hanya ada bagi orang-orang yang ikhlas .... ituu ...

5 Juni 2012 10.40

“Terimakasih” merupakan salah satu dari tiga kata ajaib yang mampu membangun hubungan baik antar manusia bila di ucapkan dengan ikhlas, mudah memang diucapkan, tapi nyatanya masih ada juga beberapa orang yang susah melakukannya :)

5 Juni 2012 10.51

makasi y neng....mimi bkn org jawa tp kt angelina jolie ramaaaaaah bgd hihihi

5 Juni 2012 11.02

Setujuh ama Wury!
Siapapun yang membantu kita dalam hal kecil apapun, ucapan terima kasih adalah hadiah yang terindah ^_^

Selamat atas hadiah undiannya yaaaa!

5 Juni 2012 11.34

kalo saya mengindentikkan solo yang alus Mbak. kalo Yogya agak lebih lugas daripada solo.

Budaya maturnuwun? kalo saya banyak mengucap gitu, tapi kalo orang nggak ngucap gitu ke saya, nggak masalah juga. simpel.

5 Juni 2012 11.50

Iya, gue pernah denger orang Jogja ramah2 euy :)

iye, apasalahnye ye cuman ngucap terimakasih ame kasih senyum ^_^ itung2kan nyari pahala juga..

ciee.. dapet apa nih dari Ca Ya? :)

5 Juni 2012 12.21

setuju wury, alhamdulillah kalimat itu udah jadi bagian hidup aku, jd reflek pasti akan terucap
hadiah apa wur? *kepo*

5 Juni 2012 12.46

semua orang itu akan ramah & baik kalau kita pun perlakukan semua orang dengan baik :)

5 Juni 2012 12.49

sebuah kata sederhana namun akan membawa kebaikan untuk seseorang yang mengucapkannya, betul kan wur.... yuk ah...belajar berterimakasih kepada orang2 disekitar kita.

5 Juni 2012 12.52

Jika ingin dihargai maka hargai pula orang lain. heheheee...
ucapan terimakasih adalah salah satu kalimant penghargaan yang tidak ternilai. org yg mendengarnya pun merasa sangat di hargai!
well, hidup itu akan indah ketika setiap orang bisa menghargai satu dg yg lainnya!
btw, kemana aza loe WP, lama banget gak nonggol?? hihiii..

5 Juni 2012 13.41

@Lidya - Mama Cal-Vin Sama-sama, Mam. Pokonya mah kita saling berbagi aja deh :D

5 Juni 2012 13.42

@Millati Indah Kikiki, aku juga nggak tahu, Mbak :)

5 Juni 2012 13.52

wah super sekali teman mu itu wur, iya selalu menghargai orang lain. bener juga ya. harusnya gitu.. aku tiru ah.

5 Juni 2012 14.08

@Jangan Menangis Adikku!!! Bener banget, terima kasih itu sudah termasuk dalam salah satu budaya yang wajib dan kudu dibudayakan :)

5 Juni 2012 14.08

@Seagate Iya, Mas. Sebenarnya mudah, tapi masih banyak yang menganggap bahwa terima kasih itu sulit. Mungkin tidak terbiasa juga yah :)

5 Juni 2012 14.09

@mimi RaDiAl Mimi udah pernah ketemu Angelina Jolie? Huihihi...

5 Juni 2012 14.10

@Mayya Iya, Mbak, kita sendiri kalo dikasih ucapan terima kasih seneng banget, kan? Iya, Mbak Mayya makasih ya :)

5 Juni 2012 14.11

@zachflazz Iya juga sih, Mas. Nggak masalah kalo orang lain nggak gitu sama kita, yang penting kitanya yang memulai. Bukankah begitu? heehehe

5 Juni 2012 14.12

@Si Belo Iya, Nay, kagak suseh juga kan ye? Gampang, yang penting tulusnya aja hehe

Samaan kayak kamu, Goceng pulsa hehe. Lumayaaaan buat miscol2 orang huihihihi

5 Juni 2012 14.14

makasih wury =)

5 Juni 2012 14.16

@Tiesa Bagus Tis. Tak kasih jempol dua :D

Pulsa Goceng, alhamdulillaaaah :)

5 Juni 2012 14.17

@Andy Pastinya, saling timbal balik begitu :)

saya mantan orang jogja selama kurang lebih 4 setengah tahun untuk kuliah..
dan saya sekarang kembali ke kota kelahiran saya, Mataram..

ya memang terasa perbedaan yang cukup signifikan dari apa yang disebutkan di atas..

jujur saja disini ramah sih kurang sekali.. asal ceplas ceplos.. :D

orang tua saya aslinya jogja, ya saya jadi terbiasa dengan yang ramah2 dan halus2.. :D

5 Juni 2012 14.53

mungkin krn ada sultan jadi orang yogya terbiasa untuk bertutur kata sopan

5 Juni 2012 14.55

Mbak aku besok ke Jogja hehehe...
Aku orang Jogja, tapi ramah gak ya, gak tau wkwkwk~

5 Juni 2012 15.27

@Mami Zidane Betul banget, Mi. Setuju :)

5 Juni 2012 16.16

Hatur Nuhun mbak yu....ceritane apik.sayang orang sekarang itu sudah melupakan budaya nya.jadi orang Endonesia itu kebanyakan adalah orang asia yang kebarat-baratan.:))

5 Juni 2012 16.35

akhir bulan aku ke jogja loooh... semoga disana ramah-ramah kayak mbak wury...

5 Juni 2012 21.06

Sifat orang memang beda2 wury, gak tergantung sukunya sih hehehee...

Selamat ya dah beruntung :)

6 Juni 2012 06.30

Terima kasih udah ngingetin, Wur! Emang begitu ringan diucapin atau ditulisin tapi susah dilakuin! ... Kemana aja baru nongol? :-*

6 Juni 2012 09.43

@cerita anak kostTrimakasih wur, saya datang lagi nie. :D

6 Juni 2012 10.42

tiga kata yang sulit diucapkan : terima kasih, tolong dan maaf, tiga kata yang sederhana sebenarnya tapi orangnya saja yang menganggapnya susah :)

btw di jogja mungkin lebih terkenal kata2 'djancuk' hehe *sudjiwotedjo mode on

6 Juni 2012 11.25

Banyak orang yang lupa akan budaya berterima kasih, padahal berterima kasih ini sama sekalli ga butuh modal ya? cukup mengeluarkan dua ucapan, 'terima' dan 'kasih' atau kalo mau irit bisa aja bilang 'trims', 'makasih' atau 'thanks' malah.... :), diucapkan dengan tulus plus seulas senyum manis, dijamin akan bikin hati siapapun menjadi happy.

Yuk makin kita budayakan aksi kecil yang cukup besar efeknya ini yuk...

trims for share ya Wury... ")

6 Juni 2012 22.02

wehwhw..
bagus banget sarannya .
makasih mbak makasih :D :D

7 Juni 2012 07.13

mangut-mangut nyeruput kopi, hmmm emang begitu sebaiknya :D
asik ya dapet hadiah, selamat deh :D

7 Juni 2012 11.42

@Bung Penho Yay, setuju Bung Penho. Bukankah tujuan hidup itu salah satunya untuk saling menghargai sesama, ya kan?

Aku menghilang sejenak Bung Penho :D

7 Juni 2012 11.43

@cerita anak kost Haloooo, rajin bener dah sobat satu ini. Makasih Mas udah rajin berkunjung :)

7 Juni 2012 11.43

@Uzay ^,^ Sama-sama Uzay :D

7 Juni 2012 11.44

@secangkir teh dan sekerat roti beda daerah beda adat beda kebiasaan memang. Tapi sebenarnya bersikap halus itu dari diri kita sendiri juga sih. Harus lebih bisa mengontrol untuk nggak ceplas ceplos begitu hehehe

7 Juni 2012 11.45

@r10 Mungkin juga bisa :)

7 Juni 2012 11.46

@Tebak Ini Siapa Nggak tau Un kamu halus apa nggak. Yang penting jangan sampai kehalusan aja, malah eneg deh jadinya :D

7 Juni 2012 11.48

@Agriculturproduct Iya nih pola pikirnya udah teracuni. Westernisasi gitu :D

7 Juni 2012 11.49

@Ocha Rhoshandha Aku? ramah? Hahaha... kata siapa Cha? :D

7 Juni 2012 11.49

@Anak Rantau Iya juga sih, Bud. Kalo kamu masuk suku apa? Dayak? :D

7 Juni 2012 11.50

@eksak Bener banget Eks. Keliatannya gampang tapi praktiknya? Susaaah...
Aku semedi, eh eksis lagi dapet kejutan. Makasih ya, hadiahnya aku tunggu huihihihi

7 Juni 2012 11.52

@NF Menurutku djancuk itu dari Malang, Mbak. Eh, nggak tau ding, cuma aku jarang denger aja sih :D

Makasih, tolong dan maaf. Setuju, Mbak tiga kata itu susah praktikinnya :). Makanya dari diri sendiri dibiasakan aja :)

7 Juni 2012 11.54

@alaika abdullah Bener banget, Mbak. Bukankah itu sangat sederhana dan mudah diucapkan. Tapi heran deh, kenapa sih bisa sampai berat begitu buat dilakukan?

Sama-sama Mbak Alaika :)

7 Juni 2012 11.54

@EYSurbakti Sama-sama :D

7 Juni 2012 11.55

@Stupid monkey bagi dong kopinya :D
Sip dah, makasih ya Bang :D

Posting Komentar

 
Powered by Blogger