http://www.ministrywatch.com/App_Themes/Gifs/star.gif

Pages

Subscribe Twitter Facebook

Kamis, 14 Juni 2012

Review Bulan Maret 2012 : Malioboro



Hai, readers... masih semangat, kan? Pastinya dong. Kali ini saya akan mencoba me-review tulisan yang ada di blog Bunda Sumiyati. Tanpa alasan? Emm... sebenarnya tidak sih. Saya sedang ikut Give Away yang diadakan oleh Bunda Sumiyati-Raditcelluler.

Saya mengambil postingan bulan Maret yang berjudul Malioboro. Ups, tanya dong kenapa saya mengambil postingan itu. Jawabannya yah simple aja, karena saya orang Jogja.


Benar sekali jika Malioboro termasuk salah satu tempat wisata yang padat dikunjungi wisatawan asing. Kalau kalian berjalan di sekitaran Malioboro, mata kalian pasti tidak pernah luput dari sosok tinggi, kulit putih kemerahan, dan rambut sewarna dengan rambut jagung. Pemandangan itu sudah biasa sekali. Bahkan kalian bisa tersenyum bebas kepada turis itu karena mereka juga akan dengan senang hati membalas senyum kalian. Sungguh menyenangkan. Selain para bule-bule itu, banyak juga yang dari luar daerah. Misalnya aja Semarang, Surabaya, Jakarta, dan lain-lain.

Oh iya, pemandangan pak polisi yang menjeritkan peluitnya, melambaikan tangannya mengatur ribetnya kendaraan juga sangat biasa. Hal itu mereka lakukan semata-mata untuk membuat agar lalu lintas tetap lancar. Tapi saya akui juga sih, bahwa lalu lintas di sekitaran Malioboro masih hmmm... boleh dibilang awut-awutan. Tahu awut-awutan? Yap, benar banget kalau kalian jawab serampangan. Hal itu dikarenakan karena masih banyaknya kendaraan tradisional yang beroperasi. Maksud saya, masih banyak becak dan andong.Tapi walaupun begitu, kita tidak bisa menyalahkan becak dan andong juga. Bangga malah, karena becak dan andong bisa menjadi angkutan khas Jogja dan ternyata masih banyak yang gemar memanfaatkan becak dan andong untuk putar-putar santai sambil melihat pemandangan kanan-kiri. Ugh, tapi ada satu hal yang membuat saya, kita semua, otomatis akan menutup hidung ketika aroma ‘sedap’ kotoran kuda tak sengaja terhirup. Sampai sekarang masih belum bisa diatasi.

Hmm... pantas tidak sih kalau saya akan membicarakan tentang kuliner setelah paragraf di atas membahas tentang aroma ‘sedap’ itu? Sepertinya tidak masalah. Siapa sih yang tidak tahu Gudeg, yah... minimal pernah mendengarlah. Yup, Gudeg adalah salah satu makanan khasnya Jogja. Rasanya yang manis menjadi ciri khas Gudeg Jogja. Heran deh, kenapa ya ada yang tidak suka Gudeg? Mungkin bagi kalian yang tidak terlalu menyukai masakan manis bisa dimaklumi. Tapi, kan, manis itu bisa ditutupi dengan pedasnya sambal krecek. Heemm... lejizz dah pokoknya. Wajib coba kalau kalian berkunjung ke Jogja. Jangan berani-beraninya mengaku pernah ke Jogja kalau belum makan Gudeg. Hihihihi... serem, ya?

Oh iya, sekarang juga di sekitaran Malioboro ada kelompok musisi jalanan yang mengamen. Tapi cara mengamen mereka beda. Asik deh pokoknya, mereka berkelompok dan memainkan macam-macam alat musik. Ada angklung, gendang, terus... euuh... apalagi ya, maaf lupa soalnya saya hanya lewat sekilas. Terlebih lagi saya tidak tahu nama alat-alat musik itu. Tapi yang jelas mereka, para pemuda musisi jalanan itu, memainkannya dengan sangat indah. Rancak banaaa. Monggo dilihat...





Oke, itu sekilas tentang Jogja. Indah bukan? Asyik. Saya bangga menjadi warga Jogja. Hidup Jogja. Matur nuwun.

Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Blog Review yang diselenggarakan oleh Sumiyati-Raditcellular.









P.S : Aku bingung pemilihan judulnya. Apa aku ngarang sendiri atau judul postingan Bunda Sumiyati atau memang seperti judulku sekarang, ya? Bingung :)

51 comments

14 Juni 2012 11.34

Waaaah Wury selalu semangat ya kalau ada GA =)
sukses terus ya ..

14 Juni 2012 11.37

sukses GAnya Wur!!
membuat aku jd kangen Jogja, lebaran tahun lalu cuma sempat lewat sekilas aja, ngga sempet mutermuter :(

14 Juni 2012 11.38

@Uzay Haha... Uzay, bisa aja, soalnya aku lagi nggak ada ide :D

14 Juni 2012 11.39

@Tiesa yah, Tiesa, kok nggak mampir, nyesel lhoh hehehehe...
Oke, makasih ya, Tis :)

14 Juni 2012 12.18

Terima kasih mbak Wury telah berpartisipasi, sudah tercatat dalam Kontes Blog Review bulan Maret 2012, mengenai judul boleh di tambahkan : Malioboro Review bulan Maret 2012, thank you tulisannya siiip ^_^

14 Juni 2012 12.27

@Sumiyati Sapriasih terima kasih, Bun. Sudah saya ganti judulnya :)
Semoga berkenan :)

14 Juni 2012 12.39

Semoga menang ya.
Sebenernya pingin ikut2 kontes2 gituan tp gak tau caranya n ketinggalan info mulu :(.. haha :D

14 Juni 2012 13.22

@Hanan Muhardiansyah Naaah, ayo ikutan. Yang Ini DL-nya masih lama kokk. Ikutan aja :)

14 Juni 2012 14.10

gak pernah bosan ya jalan-jalan di malioboro

14 Juni 2012 14.30

semoga menang GA-nya.
waaaahhh.. Malioboro, banyak kenangan di sana. hehe.. kenangan nongkrong di Angkringan, hujan2an larut malam cuma buat cari penginapan. jadi pengen backpack-an lagi :D

14 Juni 2012 14.50

Pas banget ya, ikutan GA yang direview juga dari asal kota sendiri..Good luck ya ikutan GA nya wur :)

14 Juni 2012 16.04

Nyengir... aye kagak suka gudeg mba, ampuun.. jangan dikutuk tambah cakep ye :p xixixii

kayaknye mba nih yg bakal menang, secare tau seluk beluk kote Jogja :D

gudluk ye GA nye mbaa...:D

14 Juni 2012 16.49

wah keren, smua lengkap. mulai dari suasana, pariwisata, makanan serta kotoran kuda.. wah gimana makanya klo di sebelahnya ada kotoran
kuda ya. heheh, emang jogja penuh makna lah.

14 Juni 2012 17.47

saya pun pernah kecapekan, lalu tidur di stasiun tugu, tepatnya di sekitar area loket. jam 2 ditendangi sama satpam disuruh bangun.
maka sambil ngantuk berjalan menyusuri malioboro, di depan toko Kotamas, tidur lagi di emperan. indah banget tu kenangan. btw, masih ada nggak ya Mbak, toko Kotamas?

14 Juni 2012 21.33

gue cuman sekali aza ke jogja tahun 1997 huhuhuuuu...! mudah2an elo menang kontesnya WP!

15 Juni 2012 01.12

okeh opkeh, jadi ikut2an nih, hidup jogja, hidup DIY :D
semoga menang ya :D

15 Juni 2012 02.04

Hihi emang semrawut ya Malioboro itu...
Semoga menang ya mbak Wury... :D

15 Juni 2012 08.12

wury..sukses buat GA nya yah :)
selalu aku dukung, semangat :)

15 Juni 2012 09.04

wah, jadi kangen jogja nih wur...sukses GA nya ya...

15 Juni 2012 11.11

lebih ruwet di Ibukota 5x lipat loh :(
kalau pengamen yang aku suka yang bisa main Harpa & Biola,sayang'a kagak ada #hadeh

15 Juni 2012 11.50

Rancak Bannaa, Jogja memang ngangenin ya :)

Gudlak GAnya...

15 Juni 2012 15.04

@Wury iya nih lagi rajin banget ikutan GA.. ayo semangat ayo semangat *ala cheerleaders* sukseeeesssss :D

mau doong ke malioboro

16 Juni 2012 10.35

Di ahir postingan sepertinya wury sedang galau memili judul ya..?

17 Juni 2012 08.52

Jadi terkenang saat hidup di Jogja sob. Tiap liburan pasti jalan-jalan ke malioboro, taman-pintar sama gramedia. Bisa seharian berkeliling disana sob. Serunya kalau jalan-jalannya pakai sepeda. Dari bandara ke malioboro. Capeknya sobbb :-|

18 Juni 2012 09.58

Malioboro memang memliki magnit bagi turis lokal maupun turis lauar neggeri, tapi sayang ya sekarang semakin padat, macat, jadi kehilangan kenyaman menikmati sepanjang Malioboro

Luar biasa!

20 Juni 2012 19.55

paling enak neng nang malioboro ki, mlumpat ngalor tugu nangkring nang kopi joss an :D

21 Juni 2012 09.59

Busetdaaaah..... sudah berapa bulan aku g mampir ke blog ini.. hampir lupa

21 Juni 2012 22.19

sukses yah lombanya, mbaca ini jadi kangen sama Melioboro, kenangan manis dan pahit itu...ah, sudahlah.

22 Juni 2012 11.47

@Lidya - Mama Cal-Vin Sebenernya sih nggak jalan-jalan, Mam, cuma tiap hari lewat aja hehehe

22 Juni 2012 11.47

@Irma Devi Santika Ke Jogja lagi dong, ngangenin kan? :D

22 Juni 2012 11.48

@Seagate Iya, Mas. Pas gini deh, jadi nggak repot kan udah tahu seluk beluknya hehehe

22 Juni 2012 11.49

@Si Belo Waaah, makasih ya Nay. Tapi kamu aneh deh, nggak suka gudeg? Makan yang asli jogja pasti ketagiha deh Nay :D

22 Juni 2012 11.54

@cerita anak kost Kan postingan asli Bunda Sumiyati juga membahas tentang itu, Mas hehehe
Makasih ya :)

22 Juni 2012 11.54

@NF Hihihihi... yang penting dapet cap anak rajin ah :D
Ayo, Mbak, ke Malioboro

22 Juni 2012 11.55

@zachflazz Hah? Ditendangin sama satpam? Jahat banget sih satpamnya, tapi jangan kapok ke Jogja ya MAs hehehe
Kotamas? Emm... malah baru denger sekali ini, Mas :)

22 Juni 2012 11.57

@Bung Penho Hah? 1997? Jaman baheula itu mas. Sekarang udah dirombak bagus lho. Ke Jogja dong :)

Oke, makasih ya mas :)

22 Juni 2012 11.57

@Stupid monkey Jogja memang istimewa. Membela kota sendiri :D

22 Juni 2012 11.58

@Tebak Ini Siapa Tepat Un, semarawut bikin pusing deh, tapi tetep aja mengasyikkan :D

22 Juni 2012 11.58

@Sarnisa Anggriani Kadir Waaah, Nis, makasih banget ya dukungannya :)

22 Juni 2012 11.59

@Mami Zidane Pulang ke Gunung Kidul dong, Mi. Eh, Gunung Kidul kan Mi aslinya?
Mampir ke Jogja :)

22 Juni 2012 12.00

@Andy Waduh, pengamen mahal kalo itu sih, nggak cukup gopek hehehe

22 Juni 2012 12.00

@Yunda Hamasah Pernah ke Joga Bun? :)

22 Juni 2012 12.01

@cik awi Iya nih, galau galau galau. Tapi udah dibenerin kok :)

22 Juni 2012 12.02

@HP Yitno Capek tapi mengasyikkan kan. Eh, udah pernah ke Taman Pintar ya? Jujur, aku malah belum pernah lho. Tempatnya anak-anak SD sih hehehe

22 Juni 2012 12.03

@Hariyanti Sukma Iya, itu yang disayangkan. Pengendara semepeda motor naik drastis, bikin macet, tambah polusi, lagi :)

22 Juni 2012 12.03
22 Juni 2012 12.04

@anotherorion Angkringan depan KR ya? :D

22 Juni 2012 12.05

@Mas Huda Kirain malah kamu yang ngilang entah kemana :)

22 Juni 2012 12.05

@Desa Cilembu Hayooo, manis apa, pahitnya apa tuh :D

29 Oktober 2016 11.12

Good Article !

Furniture Rotan Sintetis

Posting Komentar

 
Powered by Blogger