http://www.ministrywatch.com/App_Themes/Gifs/star.gif

Pages

Subscribe Twitter Facebook

Rabu, 08 Februari 2012

Tambah 2 lagi

Selamat pagi semua, pembaca, huehuehue...
Nih ya, sebenernya mau ngeposting dari kemarin-kemarin, tapi apa daya tangan tak sampai. Aku terlalu sibuk, karna yaahh... banyak hal remeh temeh yang harus aku kerjakan. Halah... opo sih??

Di postingan sebelumnya, aku kan udah janji nih mau nerusin, eh... nggak janji ding. Jadi buat yang belum baca, mending baca dulu nih Waktunya nambah Koleksi, tapi nggak baca juga nggak apa-apa ding.

Kemarin kan aku nulis rencana buku apa aja yang bakal aku beli di pameran buku. Tapi ya itu tadi, rencana tinggal rencana. Memang sih lumayan banyak yang pengin aku beli tapi setelah aku pikir-pikir lebih lanjut, akhirnya aku cuma beli 2 buku aja. Tapi alasan yang lebih tepat sih karna sayang duitnya. Kalo beli semua habis banyaaaaaak buanget. Itupun nggak jadi beli di pameran, aku jadinya beli di Gramedia Sudirman.

Kalau mau tau lebih lengkap ceritanya, nih simak yah, temans!
Tanggal 2 Februari kemarin, aku jadi pergi ke pameran buku yang ada di Mandala Bhakti Wanitatama jalan Laksda Adisucipto entah KM berapa atau yang biasa disebut dengan jalan Solo (kurang lengkap???). Sendirian. Sekali lagi sendirian. Oh ya ampun, selain kayak anak ilang, aku juga kayak cewek linglung yang hilang arah. Nggak ada temen yang dimintai pendapat, nggak ada temen yang diajak buat ngobrol dan nggak ada temen yang dimintain tolong minjemin duit, hehe. Ternyata banyak ruginya yah kalo pergi sendiri. Hiks, nangis ah sekali-kali. Jadi pesenku, kalo maen itu jangan sendiri, ajaklah temen, terutama temen yang banyak duit.

Aku masuk lewat pintu sebelah barat, yang sebelumnya aku berhenti sebentar untuk nonton sekilas acara standup comedy di panggung barat. Kurang lucu sih menurutku, jadinya sampai sekarang aku nggak ingat satu katapun yang diucapkan oleh sang komedian itu. Hihi maaf, yaaa! Tapi tetep salut deh, lha wong aku sendiri juga nggak bakalan bisa kok kalo disuruh ngelucu di depan orang banyak begitu. Bisa-bisa semua yang nonton kejang-kejang mendadak. Siapa hayo yang mau tanggung jawab??

Oke, kembali ke jalan yang benar. Sampai di dalem, aku celingukan. Muter dari stan ini ke stan yang itu sampai ke stan yang sono. Tas gendong yang berisi notebook kiyutQuu, buku, tempat minum, tempat makan, tempat pensil, dompet, tisu ‘Nice’ sekotak, hand n body, dan bungkus2 permen, sukses membuat bahuku puegele puol. Belum lagi hawanya panas, sumuk, dan ramai sekali. Huaah... jadi nggak nyaman buat milih-milih.

Aku nemu stan Gramedia. Banyak buku-buku diskonan. Tapi buku yang aku cari nggak ada. I Hate Rich Men, nggak ada. Novelnya cuma sedikit, ya udah aku keluar lagi cari stan yang lain. Singkat cerita, nggak ada satupun yang menarik mataku. Akhirnya aku memutuskan untuk keluar, tapi ketika mau keluar, aku lewat stan Agromedia. Ya udah, aku mampir sebentar. Buku-bukunya banyak terutama novel, tapi baru ditata sama mas-mas yang jaga. Ada bukunya Winna Efendi – Unforgettable, harganya 43 ribu diskon 10 %. Tapi entah kenapa, setelah pegang satu dan merasakan ketipisan buku itu, niatku untuk membeli menguap entah kemana. Akhirnya aku urungkan niat untuk membeli. Bulan depan aja deh, pikirku.

Aku keluar menuju ke parkiran dan sekali lagi aku berhenti sebentar menonton standup comedy, tapi aku sendiriaaaaaann. Nggak bisa ketawa, jadi nggak asyik. Yah, intinya aku keluar dari pameran buku itu dengan tangan hampa. Nggak kayak pameran di awal Januari kemarin, lumayan dapet beberapa buku dan satu celengan lucu yang sampai sekarang belum penuh, lha wong nggak pernah kemasukan duit.

Aku menyusuri jalan Solo dan berencana mampir Toga Mas yang ada di atas Giant (maksudnya di lantai 2) di jalan Surip Sumoarjo, tapi aku belum pernah kesana. Ya udah aku lewatin aja. Pengin juga mampir Toga Mas yang ada di Galeria Mall, tapi nggak jadi juga soalnya aku nggak mau masuk mall sendirian. Kayak orang patah ati aja masuk mall sendiri, hehe. Lagian aku biasa ke Toga Mas yang ada di jalan Gejayan, tapi males soalnya jauh. Akhirnya aku ke Social Agency di jalan Yohanes. Baru pertama kali nih masuk sini, aku pikir banyak buku baru dan murah-murah. Tapi ternyata oh ternyata, di sana sepi cuma ada pegawai yang membentuk pasukan ini pasukan itu di setiap sudut. Pembelinya bisa diitung, dan aku paling nggak nyaman kalo ke toko yang sueeeepi kayak gini. Lagian bukunya saking banyaknya dan kebanyakan buku lama. Belum lagi hawanya panas,  nggak beda jauh kayak di pameran. Nggak ada lima menit di dalem, aku udah nyerah dan keluar dengan tangan hampa.

Akhirnya aku puter balik dan untuk pilihan terakhir, aku ke Gramedia Sudirman. Ini toko buku favoritku kedua setelah Toga Mas. Ada kelebihan dan kekurangan dari masing-masing TB tersebut. Untuk Toga Mas harganya lebih murah. Soalnya bukunya pasti diskon kalo nggak 20 % ya 15 %. Contohnya nih, kemarin aku beli ‘Pieces Of Joy’ harganya 40 rebu, diskon 15 %. Di Gramedia ya tetep 40 rebu bulet, nggak diskon. Tuh kan selisih harganya aja 6 ribu sendiri, lumayan bisa buat beli bakso semangkok atau beli tempura 12 biji atau bisa juga buat beli roti bakar, tombok 1000 sih kalo mau yang rasa nanas atau strawberi. Tapi pilihan novel di Toga Mas nggak selengkap di Gramedia. Itu merupakan kekurangan menurutku.

Naah... untuk Gramedia, walaupun harganya agak mahal, tapi aku suka suasananya yang tenang, adem, dan pilihan novelnya buanyaaaaak banget. Aku aja kalo beli di Gramedia suka bingung sendiri. Milih satu novel bisa sejam lebih. Makanya cowokku pernah marah pas aku ajak beli buku, gara-gara bete nungguinnya, hehe.

Singkat cerita, aku cuma beli 2 buku, I Hate Rich Men – Virginia Novita 


dan Pants On Fire (Si Tukang Bohong) – Meg Cabot


Harga utuh dan tanpa diskon, hiks.... Aku pernah liat I Hate Rich Men di Toga diskon 20 % atau 15 % ya, lupa. Tapi nggak apa-apa ding. Aku nggak jadi beli Sunshine Becomes You - Ilana Tan, soalnya ternyata harga satu buku cukup menguras kantong, 65 rebu. Insya Allah bulan depan aja. Doain aja ya temans, rejeki lancar, hehe.

Oh iya, di postingan sebelum ini, temenku Uswah minta reviewnya I Hate Rich Men. Kapan-kapan ya Uswah. hehe... Komentarmu masuk spam. I Hate Rich Men lucu, pokoknya aku nggak nyesel deh beli metropop satu ini. Dan untuk karya Meg Cabot, seperti biasa, cukup menghibur dengan dialog yang lucu dan mengalir lancar.

Oke, deh. Akhirnya sampai pada penghujung acara nih. Semoga amal dan ibadahnya diterima... (eh?). Aduh, ngelantur, kan? Ya udah, intinya aku udah pegel banget ngetik walaupun cuma seencrit begini.

Salam olahraga (eh?)

19 comments

8 Februari 2012 10.15

WAAAHHH BAGUS BANGET CERITANYA

sungguh religi..wkwkwkwkwk :)

Absen pagi

8 Februari 2012 11.48

@[./3r0r-c0d3] Makasih, ya. Tapi kok religi? Huehuehue

8 Februari 2012 11.52

kalau sudah siap baca..pinjam yaa.haha

8 Februari 2012 13.29

kunjungan balik... ;)

kalo dibandung ada toko buku namanya Rumah Buku
diskonnya g pernah di bawah 25%, seringnya malah 30%
itu toko buku kesukaanku :D

8 Februari 2012 13.32

@YouRha Aku udah selese baca hehe

8 Februari 2012 13.33

@Andini Mokodompit Kalau saja Jogja ada Rumah Buku, waaaah... senengnya. Enak yah diskonnya lebih dari lumayan tuh :)

8 Februari 2012 13.39

waduh kenapa ya kok masuk spam? apa gara2 sebut merek? heheheee.. soalnya kemaren juga ad 3 komentar dri temenku yang masuk spam gara2 sebut nama artis.. aneh ni blogger cqiqiqii... waaaah jadi beli yang itu yaah.. beneran loh yaaa... reviewnya ditunggu.. pokonya kalo uda diposting aku dikasih kabar.. okeh? hueheheh ^^

8 Februari 2012 13.42

eh tuh kan jahat banget ini kotak komennya masak aku dikirain robot T.T musti pake verivikasi kata yg nunjukin aku bukan robot T.T aku bener2 manusia cantik ini hwaaaa...

8 Februari 2012 20.13

6 rebu buat beli klepon di bringharjo mlh dapet 24 banyak kan?hehe....lagian ko cuma jalan solo aja, ga muter2 dlu di ringrut.he

8 Februari 2012 22.40

wahhh.. asik udah dapet buku 2. Meg Cabot, penulis favorit ku jaman dulu. teenlit ya? sekarang sudah hijrah ke buku2 yg non fiksi, hiks... tuntutan akademis :(
hehehe..

8 Februari 2012 23.47

sini aku pinjem bukunya. . . . aku di gamping wur.. kamu. . ???

9 Februari 2012 07.05

Wahh wahhh... kamu belum menemukan kenikmatan berjalan-jalan sendiri yaaa. Kalo menurutku sih menyenangkan aja. Apalgi kalo ke toko buku. Bisa puas lihat-lihat n baca-baca tanpa ada yg ngerecokin minta pulang. Aku sering loo main sendiri, main ayunan di taman perumahan sambil makan es krim trus ngeliatin anak kecil maen maenan. Seru aja. Semacam, Quality time for my self :D

9 Februari 2012 09.26

Kunjungan pagi sobat
kalau aku beli buku kuliah mending di toga mas mbak
hehehehe, mumpung diskon seumur hidup
Tapi bener kata mbak, kalau novel dan bacaan lain, mending di gramed soalnya pilihannya banyak dan update selalu meskipun gak ada diskonan
folback sukses

9 Februari 2012 11.16

@Uswah Oke deeeeeh, ditunggu ya. Oh iya, siapa tau kamu robot dalam bentuk cewek cantik hihi

9 Februari 2012 11.21

@Urang KampoengHah? Murah banget 6000:24=250, kalo tempatku 1000 tiga tuh, hehe
Muter Ringroad jauh, sayang bensin, hihihi

9 Februari 2012 11.22

@Irma Devi Santika Iya tuh, Meg cabot, ceritanya unik2 dan lucu deh pokoknya. Tapi kan sekali-kali pindah fiksi lagi nggak papa, Non :)

9 Februari 2012 11.24

@susu segar Aku dimana yaaa??? Hehe, anak Bantul nih :)
Pinjam? Boleh deh, 10 rebu/jam, yah? Huehehe

9 Februari 2012 11.26

@armaeBelum biasa aja, Mae! Tapi selama ini temen yang aku ajak sama2 doyan buku, jadi nggak ada yang ngrecokin hehe...
Enak yah, bisa maen ayunan, aku kalo maen harus pergi ke TK dulu, soalnya nggak ada ayunan sekitar rumahku, hiks...

9 Februari 2012 11.28

@rizki_risTengkiyuuu! Iya, masing2 punya kekurangan dan kelebihan, coba ya kalo Toga stoknya lengkap, pasti aku jabanin tiap hari, huehuehe...

Posting Komentar

 
Powered by Blogger