http://www.ministrywatch.com/App_Themes/Gifs/star.gif

Pages

Subscribe Twitter Facebook

Kamis, 26 Januari 2012

Anak Ayah dan Ibu


Siapa objek yang dimaksud judul di atas? Saya yang jelas, masak anak tanggane, hehe...
Jadi kenapa saya menulis ini? Karena saya di sini akan menceritakan sebuah cerita yang berbau mistis atau horor atau apalah istilah yang lain saya nggak tau. 

Cerita bermula ketika tadi malam saya hendak menunaikan tugas rutin saya, yakni... tadaaa, yak, betul! Kalau ada yang jawab tidur, ayo kita tos. Aduh, jadi merinding sendiri nih karena saya memang jarang mengalami kejadian yang saya alami tadi malam.


Kalian tau indih-indihen atau yang biasa disebut dengan tindihen nggak? Iya sih itu bahasa Jawa, saya nggak tau tindihen dalam bahasa Indonesia itu, yang jelas tindihen itu sangat menakutkan menurut saya. Atau mungkin yang mengalami tindihen itu hanya orang-orang Jawa saja, ya? Itu juga saya malahan tambah nggak tahu.

Jadi arti tindihen itu sendiri adalah suatu kondisi yang terjadi saat hendak tidur atau sudah tidur tapi bangun lagi (nglilir), kita merasakan ada suatu yang sangat berat menimpa kita. Jadi kita itu kayak melek tapi nggak bisa bergerak, bersuara sama sekali. Sungguh menakutkan menurut saya. Dan bukan itu saja, kita seperti mendengar suara bising yang aneh dan melihat suatu yang menakutkan. 


Itulah yang saya alami tadi malam. Bukan cuma sekali, tapi berkali-kali, sembuh dari tindihen saya ubah posisi tidur tapi tindihen lagi, begitu seterusnya. Saya jadi nggak tenang. Akhirnya saya memutuskan untuk pindah tempat tidur, saya meminta kakak saya tidur di tempat saya dan sebaliknya. Tapi apa yang terjadi? Saya masih tetap tindihen. Takut, merinding, capek campur aduk jadi satu. Saya langsung teringat sama cerita teman saya, kalau kita mengalami tindihen, itu berarti ada makhluk halus yang menindih tubuh kita. Hiiii... bulu roma langsung berdiri, membayangkan yang tidak-tidak. Misal pocong atau mbak kunti atau apalah yang nakutin menindih tubuh kita. TIDAAAAAAAKKKKK... atut mamaaa!!! Ya Allah apa dosa saya, saya memang nggak shalat Isya', lha wong saya baru berhalangan kok.

Karena saya masih tersiksa dengan tindihen itu, saya memutuskan untuk bangun dan pergi ke kamar Ayah dan Ibu. Mereka baru enak-enak tidur berdua, tapi anaknya yang nggak tau diri ini langsung nyungsep di tengah. Haha... anget. Dan ternyata... berhasil. Saya nggak lagi tindihen, dan bisa langsung terlelap sampai pagi. Huehuehue... maaf ya Ayah Ibu, saya ganggu. 

Saya ingat dulu ketika saya masih SMU dan saya ngekos. Sewaktu di kos, saya tidur dan saya bangun tengah malam. Ketika mau tidur lagi, tiba-tiba saya tindihen, sumpah... nakutin banget. Seakan saya mendengar suara anak-anak kecil berteriak-teriak dan mata saya terpaku melihat sosok pocong di pojok pintu. Ya ampun, ini benar-benar terjadi, dan ingatan itu masih membekas dan mungkin tidak bisa hilang sampai kapanpun.

Sebenarnya ada cerita horor lainnya yang saya alami, tapi mungkin nunggu postingan saya selanjutnya, yah, temans!


Itu ceritaku, apa ceritamu???

6 comments

26 Januari 2012 15.23

bisa jadi selama ini kamu diikutin oleh jin yg suka kamu, coba baca doa dulu sblum tidur, min ayat kursi dan an-nas :)

26 Januari 2012 15.39

wuidiihh, serem juga ya..
Dulu di rmh one yg di bandung jg sering nemu kejadian2 aneh,
Tpi skrg pas tinggal di bali gak pernah nemu lagi kejadian aneh..
Amit amit daahh..
:D

26 Januari 2012 19.31

berkunjung nehs..

alhamdulillah blum pernah kena tindih gtu. gag bca doa kle sblum tdur??hehe

27 Januari 2012 08.37

@Aulawi Ahmad Aku udah baca doa, lho! Jinnya aja yang centil hehe

27 Januari 2012 08.40

@setiaonebudhi Waah... kejadian apa tuh? Pokoknya kalo udah ngomongin yang horor2, nyerah deh

27 Januari 2012 08.41

@YouRhaMakasih ya udah follback jugaa. Doa pasti baca, atau mungkin nggak mempan, ya hhe

Posting Komentar

 
Powered by Blogger